Polres Tabalong Ungkap Dugaan Tindak Pidana Tanpa Hak Menggunakan Merk Pihak Lain

In Reskrim, Satuan Reskrim

Polres Tabalong – Satreskrim Polres Tabalong yang dipimpin oleh Kasat Reskrim Iptu Galih Putra Wiratama S.Tr.K, S.I.K berhasil mengamankan Puluhan Dus Pelumas yang diduga tanpa hak menggunakan merk pihak lain pada selasa (30/08) pagi.

Kapolres Tabalong AKBP Riza Muttaqin, S.H., S.I.K, M.Med.Kom melalui PS. Kasubsi Penmas Sihumas Polres Tabalong Aipda Irawan Yudha Pratama menjelaskan pengungkapan kasus tersebut berawal dari laporan resmi pihak Yamalube yang memberikan kuasa kepada sdr. Ignasius Laya perihal adanya pihak yang menggunakan merk dagang mereka dengan cara melawan hukum pada senin (29/08) pagi.

“Berdasarkan laporan dari pihak yamalube, petugas kemudian melakukan penyelidikan dan menemukan 1 buah mobil box yang dikemudikan oleh sdr. YN (43) warga desa Rantau Bujur kecamatan Banjang.HSU yang membawa puluhan botol pelumas yang diduga menggunakan merk dagang milik pihak lain dengan cara melawan hukum, YN diamankan di jalan Ir.PHM Noor kelurahan Sulingan Kecamatan Murung Pudak.Tabalong pada senin (30/08) pagi” jelasnya.

“Dari pengakuan YN, barang-barang tersebut diakui adalah miliknya yang dibeli dari seseorang berinisial RZ di banjarmasin yang dikirimkan melalui ekspedisi kepada YN dan akan di pasarkan di wilayah Tabalong dan palangkaraya.Kalteng” lanjutnya.

“Petugas juga mendapati sebuah toko onderdil milik sdr.RS (54) yang beralamat di kelurahan Mabuun.kecamatan Murung Pudak.Tabalong yang menjual puluhan botol pelumas Yamalube yang diduga dengan merk dagang bukan produk asli Yamaha pada selasa (30/08) pagi itu juga, RS mengaku barang tersebut dikirimkan oleh seseorang berinisial DD yang juga di Banjarmasin” bebernya.

“Berdasarkan keterangan keduanya,petugas melakukan pengembangan dan berhasil menemukan bangunan yang menyimpan puluhan dus berisi pelumas yang diduga bukan produk asli merk yamaha di km.2 Jl. A.Yani kodya Banjarmasin yang diakui kepemilikan nya oleh sdr. DD (35) warga kelurahan Banua Anyar Kecamatan Banjarmasin Timur kodya Banjarmasin pada kamis (01/09) sore dan sebuah bangunan lagi di kelurahan Kelayan B kecamatan Banjarmasin Timur Kodya Banjarmasin yang diakui kepemilikan nya oleh sdr.RZ (35) warga kelayan B kecamatan Banjarmasin Timur Kodya Banjarmasin pada Jumat (02/09) pagi” imbuhnya.

Mereka disangkakan Tindak Pidana tanpa hak menggunakan merk yang mempunyai persamaan pada pokoknya dengan merk terdaftar milik pihak lain untuk barang dan/atau jasa jenis yang di produksi dan atau di perdagangkan sebagaimana dimaksud dalam pasal 100 ayat (2) UU RI Nomor 20 tahun 2016 tentang Merk dan Indikasi Geografis dengan ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp2 miliar.

“Puluhan dus oli tersebut telah disita dan diamankan dipolres Tabalong dan Keempat pria tersebut saat ini masih berstatus sebagai saksi hingga adanya berita acara saksi ahli dari Direktur merek dan Indikasi geografis Ditjen HKI depkumham RI untuk perbuatan yang dilakukan oleh ke 4 pria tersebut dapat dibenarkan atau tidak menurut hukum yang berlaku.”pungkasnya.(*).

You may also read!

Patroli Sambang Warga, Petugas Polsek Haruai Sampaikan Pesan Kamtibmas

Polsek Haruai - Dalam menjalin silaturahmi antara Polri dengan Masyarakat, Petugas Kepolisian Polsek Haruai sambang dan dialogis dengan masyarakat,

Read More...

Berikan Rasa Aman, Petugas Piket Polsek Haruai Sambangi Pasar Malam Di Desa Wirang

Polsek Haruai - Sebagai upaya memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat Personel Piket Polsek Haruai melaksanakan patroli sambang

Read More...

Petugas Ini Himbau Anak Remaja Di Desa Tantaringin

Polsek Muara Harus,Polres Tabalong,Polda Kal-Sel - Petugas Polsek Muara Harus Himbau Anak Remaja pada hari Minggu(04/12/2022). (more…)

Read More...

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Mobile Sliding Menu